Wacana dan Komunikasi

Wacana dan Komunikasi

Wacana dan Komunikasi

Wacana dan Komunikasi
Wacana dan Komunikasi

 

Para ahli psikolinguistik dan sosiolinguistik terlibat dalam eksperimen

yang mungkin menunjukkan bagaimana pengaruh situasi pidato acara pidato. Psikolinguis tertarik terutama dalam hal bagaimana berhubungan dengan pemahaman dan produksi bahasa dalam acara pidato. Sosiolog terlibat dengan menjelaskan interaksi individu dan kelompok dalam percakapan. Psikolinguis tertarik dalam penelitian tersebut, sekali lagi, dalam hal apa yang telah mengatakan tentang pemahaman bahasa manusia dan produksi. Filsuf bekerja pada relevansi dan Inferencing. Psikolinguis adalah sangat tertarik dalam penelitian ini juga, karena memiliki potensi memberikan kontribusi besar bagi pemahaman kita tentang pemahaman dan produksi bahasa. Jadi, apa yang tampaknya seperti forays ke wilayah di luar bahwa psikolinguistik tidak forays sama sekali. Sebaliknya, psikolinguis harap informasi dari lapangan ini akan membantu dalam pencarian kami untuk jawaban atas pertanyaan pengolahan bahasa manusia dan produksi. Dalam bab ini, kita telah melihat hanya beberapa contoh dari wacana lisan. Namun, kami juga dapat bagan beberapa daerah lain analisis wacana dan pertanyaan yang diajukan.

 

Pada tahap ini sebagian besar pekerjaan dalam analisis wacana adalah

deskriptif. Eksperimen baru mulai dilakukan, menguji banyak klaim yang telah dibuat dalam deskripsi ini. Hopper dan Thomson (1980), misalnya, telah mulai menguji beberapa klaim yang telah dibuat tentang tegang / aspek dan transitivitas dalam teks naratif. Wiggins (1977) telah menguji beberapa klaim dibuat tentang dia organisasi teks ilmiah yang berkaitan dengan tegang / aspek. Walters (1979) dan lain-lain telah mulai untuk menguji perbedaan dalam tindakan pidato cara / kegiatan dilakukan ketika sosial / kelompok bahasa bervariasi. Schmidt dan Richards ((dalam pers) dan lain-lain mencoba untuk memanipulasi variabel untuk melihat bagaimana masukan untuk peserta didik dapat berubah menurut sejumlah pengaturan eksposur Celce-. Mucia (19.880) dan murid-muridnya telah menjalankan berbagai percobaan tentang pengaruh konteks wacana di pemilihan struktur sintaksis. Eksperimen inilah yang akan menjembatani karya peneliti dalam wacana dengan peneliti di sosiolinguistik dan psikolinguistik.

Sama seperti para ahli lingiuistik yang lama  berkonsentrasi

pada fonologi dan morfologi karena mereka lebih mudah untuk menggambarkan melalui sintaksis, kita sekarang cenderung menempel ke tingkat sintaks kalimat karena lebih mudah untuk menjelaskan dari tingkat wacana. Lain melihat diskusi wacana dalam bab 1 dan yang disajikan dalam bab 6 akan menunjukkan bahwa tingkat wacana dapat mencakup beberapa hal yang sangat berbeda. Dalam bab ini, saya ingin mengkategorikan tingkat wacana yang diucapkan, menggambarkan berbagai penelitian yang telah dilakukan sebagai analisis wacana lisan, dan menunjukkan bagaimana kerja wacana dalam linguistik cocok diterapkan di bidang lain.

 

Salah satu cara untuk membagi wacana adalah untuk membagi menjadi tiga sublevels:

tindak wicara, acara pidato, dan komunikasi pidato. Hymes (1972) menyarankan kita mungkin menganggap ini sebagai masalah besar. Bayangkan pesta acara 9 pidato) dan direktif dalam percakapan (tindak tutur). Pidato yang sama tindakan dapat terjadi dalam acara pidato lainnya (ex. Kuliah). Dan acara pidato dapat terjadi dalam situasi pembicaraan yang berbeda (ex. Percakapan bisa terjadi saat jogging dengan teman, bukan di sebuah pesta). Tugas kita adalah untuk mendefinisikan setiap tingkat (jika mereka saling eksklusif) dan menunjukkan bagaimana mereka saling atau tumpang tindih. Pidato bertindak adalah istilah yang diambil dari karya filsuf bahasa, JR Searle dan JL Austin pada khususnya. Hanya kita bisa mengucapkan jumlah tak terbatas kalimat menggunakan jumlah terbatas struktur sintaksis, ada jumlah tak terbatas ucapan, semua yang dapat diklasifikasikan sebagai “melakukan” sebuah himpunan berhingga hal. Apa yang kita “lakukan” dengan kalimat adalah tindakan berbicara. Sebagai contoh, perhatikan.

Tergantung pada apa yang Anda berkonsultasi sumber, jumlah tindak wicara mungkin berbeda, tetapi paling tidak ada lima tindakan yang berlaku umum. Lima sistem Searle tindak tutur adalah representatif, direktif, commissive, ekspresif dan deklarasi. Masing-masing ini, pada gilirannya, subkategori. Kisaran bentuk linguistik yang tersedia untuk setiap pidato tindakan bervariasi, tetapi untuk setiap rentang bentuk dari diperburuk untuk diatasi.

          Jelaslah bahwa kurangnya kemampuan bahasa adalah di bagian bawah komentar Johnston bahwa keterusterangan dia menyakiti orang lain, bahwa dia perlu kurang langsung (lebih dikurangi) cara berbicara dengan orang-orang. Namun, mungkin menjadi kasus bahwa ketika seseorang menggunakan pelembut, ketika salah satu lindung nilai, berbeda dalam budaya yang berbeda. Tannen (1976), dalam makalahnya di Yunani, Yunani – Amerika, dan Amerika itu berbicara tentang bagaimana laporan sendiri paling tidak langsung diambil sebagai arahan.

             Karena garis batas antara tindakan berbicara dan acara berbicara tidak sepenuhnya jelas, kita bisa berpendapat bahwa jika aksi pidato memiliki struktur melebihi tingkat ucapan tunggal, daripada itu acara pidato. Misalnya, seseorang bisa membuat direktif, tindak tutur sebuah ucapan.

 

Sumber : http://pendidikanku.web.unej.ac.id/2019/07/04/contoh-teks-eksplanasi-tentang-banjir/